top of page

Buku kelima dari Aṅguttara Nikāya, Koleksi Khotbah-khotbah Bernomor dari Buddha, mengumpulkan 1152 sutta atau khotbah yang pokok bahasannya berpusat pada kelompok-kelompok yang terdiri dari lima topik. Perlu diingat bahwa nikāya-nikāya ini disusun untuk ditransmisikan secara lisan pada saat belum ada sistem tulisan yang diperkenalkan di India. Pada saat itu, aksara kuno dari peradaban kuno Harappan telah kehilangan maknanya tidak kurang dari lima belas abad sebelumnya dan masih belum dapat diuraikan hingga hari ini. 
Mengingat adalah kuncinya dan redundansi adalah jaminan untuk transmisi yang sukses. Semua sutta masuk ke dalam sistem mnemonik yang kompleks yang dirancang untuk toleran terhadap kesalahan dan bahkan kehilangan data. Hal ini tidak hanya berfungsi pada zamannya untuk transmisi yang benar, tetapi juga menjadi alat yang paling ampuh untuk mendukung rekonstruksi pesan. Hal ini sangat penting untuk Kitab Lima. 
Buku ini berisi sutta-sutta yang harus dibaca, kecuali Mātikā terakhir yang terdapat di bab terakhir. Isinya tidak menambah ketertarikan pendahulunya dalam koleksi bernomor, dan sama sekali tidak menggantikan karya utama, Saṃyutta Nikaya. 
Di bagian sutta-sutta anekdot, Beliau kembali pada kejahatan para penguasa, dalam barisan sutta-sutta sebelumnya. Dalam hal ini, pembelaan yang sah dan berjasa terhadap kekayaan seseorang terhadap momok para penguasa dalam AN 5.41 dan AN 5.148 disertakan.  AN 5.104 mencerminkan perilaku korup mereka. 
Kita dapat menyoroti sutta-sutta dimana Buddha mengecam bhikkhu-bhikkhu palsu yang berpura-pura menjadi bhikkhu untuk mencari nafkah dengan menyebarkan ajaran-ajaran palsu. Dalam AN 5.80 dan AN 5.167, Beliau berbicara tentang bhikkhu-bhikkhu palsu yang tinggal di rumah-rumah atau yang ditahbiskan sebagai cara yang tidak benar untuk mencari nafkah. Pesan-pesan yang sangat topikal saat ini. 
Di sisi sutta-sutta palsu yang ditandai dengan tanda bintang ganda (**), kali ini kita hanya menemukan dua sutta palsu. 
AN 5.229: Ular hitam berbisa (I), Buddha konon memberikan julukan seperti itu kepada para wanita: 
"Dia menjijikkan, bau, pengecut, menakutkan dan berbahaya. Ini adalah lima kelemahan seorang wanita." 
AN 5.230: Ular hitam berbisa (II). Jika hal di atas belum cukup, dan agar tidak ada keraguan tentang pesan misoginis yang tergantung pada Buddha, sutta menghabisi wanita tersebut seperti ini: 
"Dia mudah tersinggung, bermusuhan, berbisa, menggigit dan berbahaya. Ini adalah racun dari seorang wanita: dia biasanya sangat bernafsu. Ini adalah lidah bercabang dari seorang wanita: dia biasanya berbicara memecah belah. Inilah pengkhianatan seorang wanita: dia biasanya seorang pezina." 
Singkatnya, kami masih terlibat dalam penelitian dan rekonstruksi yang sulit dan melelahkan dalam linguistik komparatif untuk mengungkap beberapa teks yang kurang menarik. 

AN5 - Buku Lima

SKU: INDAN5
€1.95Precio
  • Digha Nikāya

bottom of page