top of page

Saṁyutta adalah bentuk lampau dari saṁyujjati yang berarti mengikat atau mengikat. Saṃyutta adalah sebuah bundel di mana wacana-wacana (sutta) disajikan dengan diikat menjadi satu, sebuah gambaran puitis yang digunakan untuk merujuk pada kumpulan wacana yang dikemas dengan menggunakan pokok bahasannya sebagai sebuah kriteria. 
Dengan demikian, Saṁyutta Nikāya berarti "kumpulan kumpulan" yang dikelompokkan berdasarkan subjek. Akan tetapi, sebutan yang lebih tepat adalah "Wacana-wacana yang Terjalin", berdasarkan struktur, pengembangan, dan penyajiannya. 
Saṁyutta Nikāya adalah yang paling penting dari empat koleksi, atau nikāya, yang berisi teks-teks ajaran Buddha Gotama. Yang lainnya adalah Digha Nikāya, Majjhima Nikāya, Anguttara Nikāya. Terdapat informasi lain dalam beberapa bagian dari Sutta Nipata dan Vinaya termasuk catatan tentang kehidupan Sangha dan peraturan-peraturannya. 
Biasanya informasi disajikan dalam dua komponen, satu biografi dan satu lagi doktrinal. Saṁyutta Nikāya adalah kumpulan doktrin yang lebih penting, di mana semua topik doktrin, dengan semua variasinya, dibahas secara lengkap, menyajikan komponen biografi yang penting untuk dapat menempatkan ajaran-ajaran di tempat penyampaiannya. Dengan demikian, sementara Digha dan Majjhima Nikāya penuh dengan drama, perdebatan dan narasi, di sini kerangka dekoratif tidak ada. Seluruh situasi disederhanakan menjadi satu kalimat, biasanya disingkat menjadi "Di Sāvatthī, di Taman Jeta," dan bahkan dalam buku keempat ini dihilangkan. 
Jalan panjang dan berliku yang dilalui oleh berbagai teks sampai mencapai teks yang kita miliki saat ini merupakan cerminan dari sejarah panjang, tersebar dan terputus-putus dari ajaran Buddha di Asia. Kita harus ingat bahwa pada masa Buddha, kemajuan budaya dari peradaban Harappa telah dilupakan selama ribuan tahun. Peradaban ini memiliki tulisan dan standarisasi yang maju dalam teknik konstruksi sehingga situs-situs awal dianggap tidak modern. Batu bata yang dibakar di seluruh Lembah Indus yang terstandardisasi memberi jalan pada konstruksi buluh dan lumpur yang tipis yang, seperti yang akan kita lihat dalam karya ini, mencapai pembangunan gedung pertemuan dari batu bata yang tidak dibakar. Dan masih satu setengah abad lagi sebelum aksara pertama muncul, yang secara bertahap memungkinkan adanya tulisan. Oleh karena itu, Buddha secara teknis hidup pada masa prasejarah. Transmisi pengetahuan hanya dilakukan secara lisan. 
Hal ini penting untuk penyajian dan pengembangan karya ini. Khotbah-khotbah tersebut mengikuti struktur mnemonik yang dibuat untuk diingat oleh kelompok besar bhikkhu, masing-masing dari mereka dengan bagian-bagian yang, pada gilirannya, juga dimiliki oleh bhikkhu-bhikkhu lainnya, sehingga redundansi tersebut cukup untuk mengatasi hilangnya informasi karena kematian individu tertentu atau bahkan mampu bertahan dari bencana dan kefanaan, hingga seabad sebelum jaman umum, mereka memutuskan untuk meneruskan ajaran-ajaran tersebut pada daun lontar yang tipis untuk memantrai semua resiko ini untuk selamanya. 
Bahasa Tionghoa Kuno berfungsi sebagai tempat perlindungan tertulis pertama untuk ajaran-ajaran tersebut. Bahasa ini sangat kuno, meskipun ketersediaannya di India diduga terbatas. Saat ini kita telah menerima apa yang disebut "Agamas Cina" yang merupakan terjemahan dari teks-teks Sansekerta lisan. Kelemahannya adalah bahwa teks-teks tersebut terfragmentasi, tersebar dan sebagian besar hilang. Meskipun mereka tidak berfungsi untuk merekonstruksi ajaran, nilainya luar biasa untuk menemukan definisi yang tepat dari istilah-istilah teknis, karena bahasa Mandarin dan Sansekerta adalah bahasa yang hidup saat ini yang memiliki etimologi yang sangat besar dan kaya serta penggunaan komparatif. 
Koleksi yang paling penting yang telah sampai kepada kita sampai hari ini adalah "Nikāyas Pāli". Meskipun merupakan yang paling lengkap, namun sekaligus yang paling bermasalah. 
Bahasa Pāli tidak pernah menjadi bahasa lisan yang alami. Bahasa ini merupakan bahasa buatan dengan kekerabatan yang tidak jelas dengan dialek-dialek lama dari Pakistan saat ini. Pāli diciptakan untuk tujuan eksklusif berisi apa yang disebut "Kanon Pāli" yang merupakan akumulasi teks heterogen yang menggabungkan versi asli yang bercampur dengan kisah-kisah, legenda, dan lucubrations filosofis-religius klasik, yang disertakan untuk memberikan "otoritas". 
Pekerjaan restorasi dimungkinkan oleh lima faktor: 
1.      Itu adalah teks mistik, dan karena pengalaman mistik bersifat objektif, maka dapat dikenali dalam teks. 
2.      Struktur teks yang saling terkait memaksa pilihan kata yang tepat untuk digunakan di berbagai lingkungan dan kesempatan di seluruh karya. 
3.      Dukungan dari para Agamawan Tiongkok. 
4.      Etimologi dan penggunaan istilah-istilah yang secara tradisional sesuai dalam bahasa Sanskerta. 
5.      Akses mentah ke teks-teks dalam bahasa Pāli. 
Berkat faktor-faktor ini, adalah mungkin untuk mencapai pemulihan makna asli yang diberikan oleh Buddha, yang tetap, lebih buruk dari yang buruk, berada di bawah lapisan kerak seribu tahun, sebagai hasil dari akumulasi avatar yang dialami teks-teks tersebut selama dua puluh lima abad terakhir. Alasan dari kesalahpahaman yang mendalam ini terletak pada kenyataan bahwa ajaran Buddha adalah teks-teks mistik yang ditujukan kepada orang-orang yang mempraktekkan mistik dan hanya para mistikus yang memahaminya secara penuh. Sama seperti buku-buku perjalanan di mana para pelanconglah yang mendapatkan manfaat yang sesungguhnya. 
Begitu murid-murid terakhir Buddha menghilang, maka pengetahuan tersebut akan padam dan jalan mistik akan tertutup. Tanpa jhāna, tidak akan ada ajaran. Hal ini telah diperingatkan oleh Buddha sendiri, yang tidak pernah tertarik untuk meninggalkan ajarannya untuk generasi yang akan datang, justru karena hal ini. Jika ajaran ini sampai kepada kita sampai hari ini, itu bukan karena kehendak beliau tetapi karena keputusan politik dari musuh bebuyutan beliau, Raja Ajātasattu dari Māgadha, yang mengorganisir dan mensponsori Konsili Pertama yang sudah terpecah belah: separuh dari Sangha menolak hasil konsili tersebut. Sejak saat itu, teks-teks tersebut menjadi yatim piatu tanpa makna dan akan mengembara selama berabad-abad, konsili-konsili, kerajaan-kerajaan dan kekaisaran-kekaisaran, selalu mencari kehangatan dari kekuasaan politik seperti halnya agama-agama lainnya. 
Tetapi hari ini, setelah memulihkan mistik dan berfungsi kembali, jendela indah yang dibuka oleh Sang Bhagavā terbuka kembali bagi mereka yang hari ini melihat apa yang dilihat oleh Buddha, dan yang hari ini menjalani apa yang dijalani oleh Sangha yang mulia. 
Jika, dengan cara apa pun, ini berguna bagi Anda, Anda dipersilakan untuk membuka jendela Kebenaran ini. 

SN1 - Kitab dengan Ayat-ayat

SKU: INDSN1
€1,95Price
  • Digha Nikāya

bottom of page